Revolusi Ilmiah

revolusi ilmiahDefinisi: Secara tradisi, “Revolusi Ilmiah” mengacu pada perubahan historis dalam pikiran & keyakinan, perubahan organisasi sosial & kelembagaan, yang berlangsung di Eropa antara sekitar 1550-1700; dimulai dengan Nicholas Copernicus (1473-1543), yang menegaskan sebuah heliosentris (matahari berpusat) kosmos, itu berakhir dengan Isaac Newton (1642-1727), yang mengusulkan undang-undang yang universal dan Teknik Universe.

Apakah ada hal seperti ‘Revolusi Ilmiah’ – dan jika pertanyaan masuk akal, apa itu, atau apa itu? Lebih baik lagi, apa yang sejarawan berarti ketika mereka berbicara tentang ‘Revolusi Ilmiah’?

Berikut ini adalah upaya sederhana untuk mengklarifikasi isu-isu dasar dan menyarankan orang lain yang kurang jelas. Sebagai pengantar konsep Revolusi Ilmiah, narasi berikut memberikan contoh yang membuat cerita semakin kompleks, bisa dibilang, mungkin tampaknya merusak gagasan dari Revolusi Ilmiah. Dalam kasus apapun, esai singkat ini harus dipandang sebagai salah satu contoh bagaimana sejarawan lebih umum berpikir tentang sejarah.

Yang mengatakan, Revolusi Ilmiah memberikan latihan yang sangat baik untuk berpikir tentang bagaimana periodisasi sejarah muncul, mengembangkan, dan dewasa. Diperdebatkan, periodisasi berfungsi sebagai paradigma, untuk mahasiswa dan sarjana sama. Mereka juga melayani sebagai forum untuk debat. periodisasi baik debat asuh, dan yang terbaik di antara mereka tumbuh lebih kaya bermasalah, mereka mempromosikan penelitian yang lebih terfokus dan interpretasi yang lebih imajinatif dan memuaskan dari peristiwa masa lalu.

Semua mahasiswa sejarah menghadapi jenis masalah. Mereka pernah hadir dalam periodisasi sejarah, apakah itu Renaissance, Reformasi, Revolusi Ilmiah, dan Pencerahan, atau Periode Kolonial, Perang Saudara, Gilded Age, ‘Sixties’, atau Harlem Renaissance.

Lebih Tentang Revolusi Ilmiah

Penjelasan tradisional Revolusi Ilmiah akan pergi lebih jauh dari pembukaan mini-definition diperbolehkan. Sebuah gambaran dasar yang baik akan mencakup beberapa klaim penafsiran informasi berikut (dan pasti). Kebanyakan spesialis akan setuju pada interpretasi dasar berikut tradisional dikaitkan dengan ‘Revolusi Ilmiah’

Seperti yang telah kami katakan, dalam sejarah Eropa istilah ‘revolusi ilmiah’ mengacu pada periode antara Copernicus dan Newton. Tapi periode kronologis bervariasi secara dramatis selama 50 tahun terakhir. Periode luas diakui biasanya berlangsung dari Nicholas Copernicus (1473-1543) dan nya De Revolutionibus ke Isaac Newton (1642-1727). Beberapa sejarawan telah memotong kembali ini, mengklaim bahwa itu benar hanya berlaku untuk publikasi Newton Principia (1687) atau Opticks nya (1704) atau kematian Newton (1727). proposal yang lebih radikal telah menyarankan bahwa Revolusi Ilmiah mungkin berlaku untuk yang disebut Pencerahan ‘Newtonians’ sehingga memperpanjang kira-kira tahun 1750. Selanjutnya, seperti yang akan kita lihat di bawah, beberapa sejarawan telah memotong kembali pada periode sebelumnya. Beberapa memiliki semua tapi dihapus Copernicus dari definisi kronologis mereka, mengklaim bahwa ‘Copernican Revolution’ hampir dimulai dan berakhir pada tahun 1610 dengan karya Galileo dan Kepler. Sejarawan telah secara konsisten membantah awal dugaan dan tanggal berakhir ‘Revolusi Ilmiah’ yang banyak diperdebatkan.

Kebanyakan sejarawan setuju, bagaimanapun, bahwa penafsiran tradisional (yang memiliki sejarah tersendiri) didasarkan pada keyakinan transformasi inti yang dimulai pada kosmologi dan astronomi dan kemudian bergeser ke fisika (beberapa sejarawan berpendapat bahwa ada perkembangan paralel dalam anatomi dan fisiologi , diwakili oleh Vesalius dan Harvey).

Kebanyakan mendalam, beberapa sejarawan berpendapat, perubahan-perubahan dalam “filsafat alam” (= ilmu) membawa transformasi penting dalam apa yang kemudian diadakan sebagai “nyata” (ontologi) dan bagaimana Eropa dibenarkan klaim mereka pengetahuan (epistemologi).

Pandangan belajar dari hal-hal di pikiran abad ke-16 adalah bahwa dunia terdiri dari Empat Kualitas (Aristoteles Bumi, Air, Udara, Api). Sebaliknya, sezaman Newton belajar percaya bahwa dunia terbuat dari atom atau sel darah (tubuh materi kecil). Pada siang hari Newton sebagian besar belajar Eropa percaya bumi pindah, bahwa tidak ada hal seperti kerasukan setan, yang mengklaim pengetahuan (begitulah ceritanya) harus didasarkan pada otoritas pengalaman pribadi kita, yaitu, pada argumen dan sensorik bukti. Motto Royal Society of London adalah: Nullius di Verba, kasar, Terima ada atas dasar kata-kata (atau kewenangan orang lain).

Kompleksitas lanjut untuk Revolusi Ilmiah

Sebagai periodisasi sebuah, Revolusi ilmiah telah berkembang semakin kompleks. Seperti telah berusaha untuk memperhitungkan penelitian baru dan perspektif alternatif, tambahan baru dan perubahan telah dibuat. Di antara penambahan paling jelas selama 50 tahun terakhir telah menjadi sejumlah sub-periodisasi yang telah melahirkan dengan topik penelitian yang lebih sempit, biasanya dari tema topikal lebih terfokus atau dari periode kronologis lebih sempit. Di antara sub-periodisasi ini, semakin diterima secara luas meliputi: The Copernican Revolution; Revolusi Galilea; Revolusi Keplerian; Sintesis Cartesian; dan tidak sedikit, Revolusi Newtonian dan Sintesis Newtonian.

Dipahami sebagai periodisasi sejarah (yang pasti menempatkan batas-batas ‘ruang, waktu & tema’ – yaitu, periodisasi didefinisikan oleh geografis, kronologis, elemen topikal) Revolusi Ilmiah mengacu pada perkembangan Eropa atau gerakan memperpanjang periode setidaknya 75 untuk 185 tahun. Perkembangan ini melibatkan perubahan hubungan konseptual, budaya, sosial, dan kelembagaan yang melibatkan alam, pengetahuan dan keyakinan.

Seperti disebutkan, spesialis tidak setuju pada tanggal yang tepat dari Revolusi Ilmiah. Secara umum, kebanyakan ahli telah dikurangi atau seluruhnya ditolak tahun-tahun awal Revolusi Ilmiah, biasanya berhubungan dengan apa yang telah lama dikenal sebagai ‘Copernican Revolution’. Satu mencatat sejarah, misalnya, berpendapat bahwa jika ada Revolusi Copernican, maka mulai dan berakhir pada tahun 1610 dengan karya Galileo dan Kepler. spesialis lain, menekankan pengembangan elemen konseptual kunci, telah menyarankan bahwa periode kunci dari revolusi ilmiah adalah 1610-1660. ulama lainnya, yang mengkhususkan diri dalam unsur-unsur sosial dan kelembagaan, telah menyarankan bahwa periode setelah 1660 sangat penting, karena itulah majalah ilmiah dan ilmu yang disponsori negara muncul.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *